20120818

Itsar

Bismillah

Esok raya. sedih. okbye.

Itsar secara layman term-nya mendahulukan orang lain dari siri seniri.

dulu kekecik teringat diri adelah seorang yang sangat pelokek dalam dunia.

terutama to siblings dalam bab makan espeseli. bile akak dan adik amek sesudu makanan dari pinggan pun mata menjeling kemain lagi sampai nak juling rase. serius busuk gila perangai. tak layak buat menantu (masa tu..hik)

maaflah siblings-ku. dulu tak join usrah dan tak tahu itsar tu apa. plus tak matang jugak.

tapi tak semestinya bile dah masuk tarbiah boleh digest instantly konsep itsar tu dan redha dengan barang yang 'ter'beri dan diambil. still, nafsu itu masih berlegar-legar di sekitar ikhlas.

tarbiah itu bermain dengan masa. really. it takes two to tango. tarbiah dan masa.

eceh. buat idiom sendirik laknye. -..-

semasa dalam fasa 'terpaksa' memberi, selalu mengulang-ulang ayat ni dalam kepala lantas segera disalurkan ke hati agar redha tu datang secepat yang ia mampu:

"apa yang diambil dari kite tu, memang rezeki yang Allah dah qadarkan/tentukan untuk dia. Allah punya, Allah punya, Allah punya semua ni."

*sambil beriltizam gigih menyerap ayat-ayat itu dalam hati sambil mengetap gigi dan menggenggam erat tangan seniri dalam keadaan separuh rela*

it does work actually. tak kire la ada ke tak perasaan ikhlas masa buat tu.

orang kata kalau tak heklas tak payah buat. TAPI ITU SALAH SAMA SEKALI!

orang kampung kata ape ntah? fake it until you make it? haaa..

untuk Allah takpe nak fake-fake ni memula.

itu mujahadah namanya. sebab kite memang nak redha Allah tu sangat-sangat T_____________T

konsep nafsi-nafsi itu perlu dibuang dikikis sehabis-habisnya.

barang yang kite punya bukan kite punya pun. Allah yang bagi segala-galanya walau the fact that kite kata kita yang usahakan, bla, bla segala bagai. semua dari Allah. cuma mungkin asbab dan medium rezeki tu datang dari cara yang lain-lain.

Allahuakbar.

betapa Allah cakap dalam Quran:

berulang-ulang infaq tu Allah sebut. infaq, infaq, infaq.

beri barang yang kita suka pada orang lain. (read: barang yang kite suka). bukan barang lebihan dan sisa yang kita dah tak suka. Allah ajar adab memberi dan menyantuni sesama manusia.

kaum ansar di Madinah begitu mengutamakan muhajirin yang berhijrah dari Makkah. mereka berikan segala-galanya yang mereka ada. hatta isteri mereka sekalipun sanggup diceraikan untuk ditawarkan kepada saudara baru mereka.

MAKNUSIA JENIS APA MEREKA INI?! T___________T 

*emosi+terharu*

mulianya perangai. Allahu Allah.

berbeza benar dengan diriku yang hina ini.

terlalu lokek dan kedekut. sepertinya dapat dibawa masuk ke dalam qubur segala harta yang ada kat dunia.

seperti dapat ditebus dosa-dosa dengan harta-harta hina ni kat depan Allah nanti.

Allah T_T

itsar, itsar, itsar.

semuanya dari Allah. oh.


"Dan orang-orang (Ansar) yang telah menempati kota Madinah dan telah beriman sebelum (kedatangan) mereka (Muhajirin), mereka mencintai orang yang berhijrah ke tempat mereka. 
Dan mereka tidak menaruh keinginan dalam hati mereka terhadap apa yang diberikan kepada mereka (muhajirin), atas dirinya sendiri, meskipun mereka juga memerlukan. 
Dan siapa yang dijaga dirinya dari kekikiran, maka mereka itulah orang-orang yang beruntung"
(59:9)
:')





No comments: