20121210

Phsycho

Bismillah

Perkara keburukan yang datang dalam hidup manusia itu berpunca dari tangan mereka sendiri. Bersebabkan kejahatan yang dilakukan itu lah fasad (kehancuran) itu masuk dalam hidup.

Fasad dalam kewangan, study, family, dakwah dll.

Dari sisi lain, bencana yang menimpa itu didatangkan, untuk Allah bersihkan dosa-dosa lalu. Dan mungkin Allah turunkan sebagai fitnah (ujian) atas hambaNya untuk melihat siapakah di antara mereka-mereka yang ahsanu amala (paling baik amalannya). Tanda kasih sayang Allah pada hambaNya.

Nak redha Dia. kejarlah!

Walau betapa jijik dan dosanya diri engkau.

Allah kata Allah tak sia-siakan pahala orang yang sabar;

Sabar dengan diri sendiri yang selalu engkar pada Tuhan,

Sabar dengan keinginan yang meluap untuk melakukan maksiat,

Sabar dengan godaan kejahatan yang menarik-narik di sekeliling diri

Sabar untuk taat pada Allah..

Allahhh..

between those two perspectives, hati aku cenderung mengatakan bencana atas diri aku bersebabkan atas kejahatan dan dosa yang aku buat. Allah turunkan sebagai pengajaran dan peringatan buat aku. Taatlah!

Tapi, Allah itu kan menurut persangkaan hambaNya.

Kenapa aku tak fikir ia sebahagian dari sifat rahman nya Allah, Rahim nya Allah? Kenapa tak nak terfikir ia turun atas sebab belas dan kasihanNya?

Kalau kepala otak asyik fikir terjadinya bencana tu sebagai hukuman Allah atas diri, macam tu lah jadinya! Sebab aku fikir benda tu macam tu. Faham tak?

Tapi. Sangatlah tak layak nak fikir Allah turunkan sesuatu tu sebab dia nak berikan kebaikan atas diri. Sebab sangat sedar diri yang hina ini sangat sangatlah jauh dari sifat baik tu sendiri. Wuwu.

sangat jauh dari baik.

Astaghfirullah..

The thing is; macam mana aku fikirkan tentang Tuhan terhadap diri sendiri.

Oh.

Baik sangka. Baik sangka. Baik sangka.

Ihdinassiratul mustaqim ya Rabb t.t

No comments: