20121224

Rendah

Bismillah

Semalam, sementara tunggu naik bus ke kluang. Singgah ke surau tbs untuk tunggu zuhur masuk. As i was entering, ada seorang kakak cleaner tengah melipat telekung yang berlambak bersepah atas lantai. Duduk senyap kat belakng surau buat keje. Tergerak kaki terus dekat ke kakak tu, tolong dia lipat sekali. Sambil2x tu, i started to initiate a conversation with her.

Back in melbourne, naqibah selalu pesan banyakkan bergaul dengan masyarakat. Masuk dengan orang kebanyakan sebab dorang la medan sebenar untuk kite dakwah. Bukakan hati untuk belajar dan menerima dengan kasih tarbiah dari orang yang lebih rendah dari kita. Hei, itu dari pandangan hina manusia, di mata Allah darjat ketaqwaan mereka mungkin berkali kali lebih tinggi dari aku t.t

So yeah.

Tak dapat seru banyak pun, cukupla dengan qudwah. Insyaallah.

Berbekalkan ingatan dari murabbi, perbuatan mendekati dan 'masuk' dengan stranger jadi senang. Sebab tujuan utama adalah sebab Dia. Of course for the ukhuwwah as well. Kakak tu macam malu malu. Mungkin dia segan. Masyallah. How does it feel to be humble, yea? Mesti lebih indah dari ketinggian yang membongkakkan. Astaghfirullah..

Sambil melipat telekung, hati tak henti henti istighfar. Mintak Allah lindung dari penyakit hati. Mula mula mungkin ikhlas lillahitaala. Lama lama?.. oh t.t

i hope u rot in hell..ya syayatiin t.t

before balik dari program a day before, Allah jumpekan aku dengan sorang makcik yang masakkan kami sepanjang program. Dia minta kami pulangkan balik pisau yang one of us pinjam. Sambil meminta, dia mintak maaf. Mungkin dia rasa dia mengganggu kami dengan kehadiran dia. Padahal tak pun. Nampak sangat rendah dirinya dengan kami. Mungkin 'title' yang berbeza buat dia rasa macam tu.

Nak je aku bitau makcik tu tentang surah hujurat, firman Allah tentang satu satu nya saja cara menilai maknusia; neraca taqwa.

But u wouldnt understand pun kan makcik? Berharap sangat dengan semanis manis senyuman yang aku beri, sehangat hangat pandangan yang aku tujukan, seramah ramah kata yang aku lepaskan, sampai ke makcik tu,sending the message;

Kita sama je makcik.

Hati kuat mengatakan, mungkin darjat dan taqwa makcik lebih tinggi di sisi Allah. Makcik masak dengan ikhlas. Sebab tu sedap :']

sesungguhnya Allah menutup dengan sebaik baiknya aib dosa kami dengan perhiasan dunia yang sangat hina dan sementara. Menjadikan diri sempurna di mata manusia t.t

Aku sangat terdesak untuk menjadi humble. Di mata Allah dan maknusia. Macam kakak n makcik tu :'[

If only people knew..

No comments: