20130125

o my men!

Bismillah

hari ni melapangkan masa mendengar khutbah solat jumaat walaupun ade kelas going on masa tu. alo sejam jek. kelas tu dua jam, lepas habis dengar khutbah segere la bergeletik lari ke lecture hall. hew. teringat ada sorang akh ni, dia pernah cakap satu benda ni. tapi dia tujukan pada brothers. tapi saje nak perasan ia ditujukan kepada aku. kuikui. die cakap la pasal isu budak lelaki yang cari reason untuk tak ke solat jumaat due to class and everything. aku pun ade jugak blur blur pasal isu ni. whether nak gi kelas ke nak solat. duh! tapi. tepuk dada tanya iman la kan.

dengan lantang. brother ni cakap. i dun remember exactly pebenda yang dia cakap tu. tapi gist dia lebih kurang cani la kot.


"bro, kalau kau ada kelas masa solat jumaat, aku cadangkan kau ponteng kelas tu and pegi solat jumaat bro. ko duduk dalam kelas tu pun takkan dapat apa. tak berkat bro!"


 pastu saje dia nak menggedik kot. lantas menambah;


"..time ni la (solat jumaat) kan kau rajin nak gi kelas. padahal bape banyak kelas lain kau boleh monteng"


lol. ganas betul bahasa brader sorang ni. tapi stret to the point la mesej tu. sampai. alhamdulillah. 

tak berkat. it striked me the most. even though patut nye budak lelaki yang patut sentap,

tapi terasa la jugak. berapa banyak keberkatan akhirat yang terlepaskan sebab nak kejar dunia.

tsk. *jarikuiskuistanah*

anyway, hari ni. aku rasa a bit disappointed dengan isi khutbah yang disampaikan. it was good, alhamdulillah. masyaAllah. khatib tu cakap pasal shahadah. secara briefly. dia repeatedly cakap yang dia tak bersedia nak bagi khutbah and tak prepare apa apa pun. so the tajuk yang dia cakap tadi die pick randomly dari kepala nya.

bagus la. peringatan tu. bagus.


Fazakkir, inna fa 'atiz zikra.  
[maka berikanlah peringatan. sesungguhnya peringatan itu berguna]

peringatan yang sepatutnya mengkobarkan azam dan semangat untuk menjadi hamba dan khalifah Ar Rahman

peringatan yang sepatutnya membuka minda. melangkau dunia islam di luar yang menggelupur menderita dipijak jund kafir laknatullah.

peringatan yang sepatutnya mengetuk kepala-kepala yang leka mabuk. betapa ummah sedang tenat disembelih jahiliyyah.


takde. just a plain facts of shahadah.

maybe im expecting too much from the khatib.

maybe.

aku raikan je fitrah manusianya yang tak sempurna.

aku raikan je the fact that dia dah berusaha (mungkin) memberi khutbah sebaik mungkin.

tapi sampai bila?

aku yaqin ada hikmah yang Maha Besar dari Tuhan, yang tak terjangkau kepala otak maknusia yang kerdil dan hina ni, bila dia menetapkan bahawasanya Jumaat yang suci ini dikhususkan kepada para lelaki untuk mendengar peringatan. 


peringatan kepada taqwa.


bila memikirkan betapa para rijal islam selesai solat sunat jumaat dengan fikiran kosong.

sedih.

ottoke?















No comments: