20141130

tak suka orang kaya.

Bismillah

Dulu aku pernah ada satu sentimen dan perasaan marah dan tak puas hati pada orang kaya. 

kaya maksudnya kat sini yang mampu cuti ke luar negara setiap tahun atau ada berbuah-buah kereta di garaj atau mampu berganti perhiasan (read: beg tangan , kasut, baju, anything else yang tak perlu ganti setahun pun takpe) setiap bulan. 

mungkin ada je yang jenis miskin setelah segala-gala gaji dihabiskan untuk menampakkan diri sebagai 'kaya'. well. that's a whole different situation.

aku macam tefikir diorang ni selfish betul. takde ke ingin nak menderma pada orang-orang miskin gelandangan. semua spend untuk diri sendiri dan family.

--- macam la wajib kan untuk semorang beritahu satu dunia bila dorang derma or sedekah pada orang gelandangan. 


empati

memang tak dapat nak elak, dalam dunia pada setiap zaman akan terbahagi manusia pada dua jenis, yang tinggi dan yang rendah, yang gagah dan yang lemah, yang cantik dan yang hodoh, yang jahat dan yang baik. aaaaaaand definitely yang kaya dengan yang miskin. this kind of yin and yang is just inevitable.

so bila kita boleh mengaku kewujudan golongan bertentangan yang tak dapat dielakkan, suatu lumrah alam, maka ia membawa kepada persoalan yang lain; 

--- memang kita kasihan pada mereka yang memerlukan, tapi kita tak boleh tuduh orang (like what i did) yang ada lebih rezekinya sebagai jahat dan pentingkan diri sendiri, just because i couldnt see them donate their money to the less fortunates (misalnya).

---bila kita tuduh orang sebagai selfish, maksudnya kita kata mereka tidak empati dan simpati dan takde rasa kemanusiaan. cuma, adakah maksud empati tu adalah yang kaya harus menjadi semiskin-miskinnya untuk merasa empati, yang cantik harus menjadikan diri mereka hodoh dan jelek sebagai solidariti kepada yang tidak cantik dan kelihatan seperti shrek. 

---contoh terhampir yang aku dapat gambarkan adalah di mana Asyikin mencukur botak rambutnya untuk menunjukkan solidariti kepada Ayshah yang juga botak kerana rambutnya gugur sebab kemoterapi. some people might find this absurd as it is not necessary of us to level ourselves, literally, with the unfortunate ones just to show we care, yet at the same time we have abundance of resources in our hand (be it talent or money) that we could use for the very same purpose.

---bagus untuk meletakkan diri dalam kasut orang yang tidak bernasib baik, untuk lebih faham mereka dan mencari ilham yang lebih baik untuk membantu dan membaik pulih keadaan mereka. tak salah. 

---so in my case, mungkin tak perlu untuk orang kaya tu mensedekahkan keseluruhan gajinya kepada faqir miskin, ataupun berpakaian, makan, berpenampilan sebagai orang miskin untuk menunjuk empati.


individuality

pernah terbaca this one book yang membicarakan tentang 'macam mana kita tak boleh marah dekat seseorang hanya kerana dia berperangai buruk selagi dia tak menyusahkan orang'

tak tahula bagaimana nak menyimpulkannya kepada bahasa yang lebih mudah.

analogi yang dia bagi; seorang Asyikin yang berperangai angkuh dan popular tak nak ajak Ayshah yang pemalu dan terasing, bermain dengannya selepas waktu sekolah.

the key point here are:

1) Asyikin dan Ayshah
2) ajakan bermain selepas sekolah 

perangai Asyikin yang asshole tak boleh disalahkan seratu peratus ke atasnya sebab dia tak memudaratkan orang lain, mungkin iya, seperti kebencian dan kemeluatan dan sebagainya, other than that, the world will just run perfectly fine dengan perangai buruknya itu. tak de effect pun ke atas kes kemelaratan di Afrika etc.

---adalah HAKNYA untuk berperangai begitu. bukan salah dia kalau dia tak mau ajak Ayshah main dengan dia after school (even though Ayshah secretly hoping that she would do that)

---seperti orang kaya tersebut, itu adalah hak mereka untuk sama ada sedekah atau tak pada fakir miskin. it is their freaking money, they can do whatever they want with it. (walaupun kita kata bagus kalau mereka derma seluruh duit untuk orang miskin, lebih bermoral, bak kata orang)

---in this case, kita simply TAK BOLEH PAKSA ORANG. i really couldnt stress this enough.

---hanya yang patut kita kejikan dan kutuk adalah diri sendiri. bila kita sendiri yang sedar dan insaf, yang mampu berubah dengan sekelip mata (berbekalkan anjakan paradigma yang baru diperoleh).

---kita boleh paksa diri sendiri, kita tak boleh paksa orang,

---kita boleh ubah diri sendiri, kita tak boleh ubah orang.

--- i dont wish to discuss about dakwah dan tarik orang kepada kebaikan sebab it falls under different category. I just wanna touch on what we need to realize about the fundamental nature and capacity of a human being.


Penyelesaian

there are a lot of solutions for this, 

--bagi yang kuat naluri kemnausiaannya makaakan bersungguh-sungguhlah ia untuk melakukan kerja sukarelawan  seperti bagi makan homeless dan sebagainya

--bagi yang percaya dengan kekuatan spiritual pada yang ghaib atau ketuhanan akan berkerah segala kekuatan dan semangat untuk dakwahkan orang agar jadi baik, kembali pada tuhan, and be a good religious people yang eventually akan suka menderma (ciri-ciri orang beriman, bak katanya). 

---bagi yang berspiritual realistik dan reformist akan menekankan bahawa pentingya zakat dan menguatkan ekonomi, mengukuhkan inistitusi baitulmal, menjadikan pengurusan pembahagian zakat lebih mantap dan efisien supaya setiap sen yang dizakatkan sampai kepada tangan-tangan yang berhak.

---bagi yang simply bijak akan berusaha menguatkan ekonomi dengan menekankan sistem yang lebih adil, mungkin, ekonomi yang liberal, menekankan tentang hak hidup pekerja yang terbeban dengan tanggungjawab kerja yang gila (ini gara-gara sistem kapitalis, katanya)

---and thousand more ways. and everythign is just interconnected to each other. so kena berjalan seiring semuanya, tak kisahla dari kaca mata apa yang kita mahu melihatnya. asalkan ia membawa kepada ---PENYELESAIAN.



Dunia ini terlalu besar


masalah kaya dan msikin hanyalah antara salah satunya dari bermacam-macam benda yang berlaku kat dunia

---bergantung pada manusia tu sendiri isu apa yang dekat dengan dirinya, bantuan (tenaga, ilmu, masa etc) apa yang boleh ditawarkannya untuk menyerlsaikan isu tersebut.

---bercakap tentang ini, aku pernah rasa marah dengan aktivis palestin di Malaysia yang macam poyo berhabis-habisan buat derma, flashmob, segala bagai utnuk bantu negara tersebut, SEDANGKAN kat malaysia sendiri ramai lagi yang homeless dan tak makan (bak kata orang seperti menyusukan kera di hutan). i strongly feel perangai itu adalah hipokrit kecuali mereka melakukan semuanya itu dengan kesedaran Malaysia memang banyak homeless dan tak makan, tapi mereka juga sedar atas rasa 'tanggungjawab' sama agama untuk menyalurkan tenaga lbih kepada ke sana.

---kalau nak kata hipokrit mereka tak ambil kisah pasal kebobrokan yang berlaku di Malaysia, samalah macam aku menuduh mereka tak ambik kisah apa yang berlaku di Iraq, di Myanmar (Rohingya), penculikan anak muslim di Afrika, etc. so it is just unfair to have that kind of mindset.

---kita memang tak dan nak kisah dan ambil tahu tentnag semua benda.

---iya, kita simpati dan empati, tapi sometimes kita helpless

--- so just do what we afford to do.

---yang penting diri sendiri, apa yang kita ambil tindakan atas kesedaran yang ada, 

---kalau nak marah pada yang 'selfish' dan 'tak ambik kisah' sampai kiamat pun tak habis.


---

ada je orang kaya yang buat kebaikan dengan kekayaan yang mereka ada, tapi level orang-orang kaya lah. 

1) macam kelas-kelas agama, where the ustaz come over to the house and ajar ngaji and tazkirah or whatever

2) conference agama, like pernag tengok kat astro dorang buat coverage 'usrah' kat new zealand lead by ustazah Yasmin Mogahed. amsa tu Mizz Nina pun ada join. so definitely memang dikhaskan program (agama ni untuk yang berada sahaja)

3) artis kaya yang suka jemput anak yatim makan kat rumah or whatever else yang dorang buat kat anak yatim tersebut.

4) i bet there are a lot more examples but at this point number 4 aku dah malas fikir.

---so konklusinya, mereka boelh berbuat kebaikan dalam lingkungan kemampuan dan kapasiti mereka. boleh kekal dengan gaya hidup mewah mereka. tak ada masalah. asalkan segalanya membawa mereka kepada yang lebih baik untuk diri sendiri dan masyarakat.

---maka selesailah isu orang kaya yang selfish ini.

----

---erm aku pun tak tau apa yang aku carutkan di keseluruhan entri ini.


The end.


No comments: